Berikut Daftar Peraih Juara MQK dan Hifdzil Alfiyah Porseni NU 2023

64
Sumber: Istimewa

Solo – Pekan Olahraga dan Seni Nahdlatul Ulama (Porseni NU) 2023 cabang Musabaqah Qira’atil Kutub (MQK) dan Hifdzil Alfiyah telah selesai. Pada penutupan yang dilakukan di Pondok Pesantren Al-Muayyad Mangkuyudan, Surakarta, Jawa Tengah (20/1/2023) diumumkan peraih juara MQK dan Hifdzil Alfiyah, sekaligus penyerahan medali.

Berikut daftar peraih Juara MQK dan Hifdzil Alfiyah pada Porseni 2023

Juara MQK Putra

Juara 1 dengan total nilai 1141 diraih oleh Ananda Ahmad Mihyal Manuto Muhammad delegasi dari Jawa Timur 2.
Juara 2 dengan total nilai 1084 diraih oleh Ananda Nashih Ulwan delegasi dari Jawa Timur 1.
Juara 3 dengan total nilai 1062 diraih oleh Ananda Muslimin delegasi dari Sulawesi Barat.

Juara MQK Putri

Juara 1 dengan total nilai 289 diraih oleh Robiatul Adawiyah delegasi dari Bali.
Juara 2 dengan total nilai 275 diraih oleh Nisa Marcelia delegasi dari Lampung.
Juara 3 dengan total nilai 269 diraih oleh Nikmatul Maulida delegasi dari Kalimantan Barat.

Juara Hifdzil Alfiyah Putra

Juara 1 dengan total nilai 296 diraih oleh Ananda Fadlurrahman delegasi dari Jawa Tengah 2.
Juara 2 dengan total nilai 294 diraih oleh Ananda Muhammad delegasi dari Jawa Tengah 1.
Juara 3 dengan total nilai 289 diraih oleh Ananda Ulil Abshar delegasi dari Jawa Timur 2.

Juara Hifdzil Alfiyah Putri

Juara 1 dengan total nilai 273 diraih oleh Siti Nunik Hajtul delegasi Jawa Barat 2.
Juara 2 dengan total nilai 271 diraih oleh Sinta Nuriyah delegasi dari Jawa Tengah 1.
Juara 3 dengan total nilai 256,5 diraih oleh Ananda Robiatul Sholihah delegasi dari Jawa Timur 1.

Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Miftah Faqih berpesan kepada yang menjadi juara supaya jangan jumawa (sombong). Kemudian yang tidak menjadi juara jangan berkecil hati.

“Yang tidak juara bukan berarti kegagalan, yang tidak menjadi pemenang itu hari ini tertunda. Pada kesempatan yang akan datang pasti akan ada Porseni lagi, sekurang-kurangnya tiga tahun ke depan,” ujarnya pada sambutan Penutupan Porseni NU 2023 cabang MQK dan Hifdzil Alfiyah di Pondok Pesantren Al-Muayyad Mangkuyudan, Surakarta, Jawa Tengah, Kamis (19/1/2023).

Ia berpesan agar peserta saling menyimpan nomor telepon, menyimpan alamat, sehingga komunikasi akan terus terbangun, dan akan terjadi kolaborasi. Setelah kolaborasi akan muncul suatu produk-produk yang luar biasa “Kolaborasi tidak akan muncul tanpa komunikasi, komunikasi itu berarti silaturahmi,” pungkasnya.

Sementara itu Koordinator Dewan Juri MQK dan Hifdzil Alfiyah Kiai Mustain Nasuha menjelaskan bahwa telah melakukan elaborasi-elaborasi. Pada lomba MQK juga ditanyakan tentang masalah-masalah update, seperti kripto, droxit, operasi-operasi modern.

Kemudian pada lomba Hifdzil Alfiyah peserta ditanya tentang 19 fan di dalam Kitab Manna Al Qattan, bagaimana Qira’ah Sab’ah nya, Qira’ah ‘Asyrah Sughra nya, Qira’ah ‘Asyrah Kubra. Hal tersebut dilakukan agar tercetak kader-kader santri yang bisa meneruskan perjuangan Nahdlatul Ulama.

“Jadi Insya Allah sebagai juri telah berusaha seamanah mungkin, bahkan kita tidak tahu peserta itu dari mana tidak tahu. Makanya penyebutan dari peserta tidak disertai asal daripada provinsinya. Ini demi tidak adanya kecurangan dalam lomba ini,” pungkasnya.