Memahami Integrasi antara Iman, Ilmu, dan Amal

3614
Foto: MAN Kota Batu

Islam adalah agama yang berkaitan erat dengan segala aspek kehidupan di dunia. Dengan kata lain, Islam tidak bisa dipisahkan antara kepentingan dunia dan akhir. Hal ini menjadi anti tesis kalangan sekuler yang berupaya memisahkan antara agama dan aspek-aspek dunia, seperti ilmu pengetahuan dan teknologi.

Dr. Nurhasanah Bakhtiar dalam buku Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi Umum (2018: 201-202) menjelaskan, dalam pandangan Islam, antara agama, ilmu pengetahuan, teknologi dan seni terdapat hubungan yang harmonis dan dinamis yang terintegrasi ke dalam suatu sistem yang disebut dinul Islam. Di dalamnya terkandung tiga unsur pokok, yaitu akidah, syari’ah dan akhlak, dengan kata lain iman, ilmu dan amal shalih.

Islam adalah agama wahyu yang mengatur sistem kehidupan yang paripurna. Keparipurnaannya terletak pada tiga aspek; yakni aspek aqidah, aspek ibadah dan aspek akhlak. Meskipun diakui aspek pertama sangat menentukan, tanpa integritas kedua aspek berikutnya dalam perilaku kehidupan Muslim, maka makna realitas kesempurnaan Islam menjadi kurang utuh, bahkan diduga keras akan mengakibatkan degradasi keimanan pada diri Muslim, sebab eksistensi perilaku lahiriah seseorang adalah perlambang batinnya.

Keutuhan ketiga aspek tersebut dalam pribadi Muslim sekaligus merealisasikan tujuan Islam sebagai agama pembawa kedamaian, ketenteraman dan keselamatan. Sebaliknya, pengabaian salah satu aspek akan mengakibatkan kerusakan dan kehancuran.

Agama (iman) berfungsi untuk memberikan arah bagi seorang ilmuwan untuk mengamalkan ilmunya. Dengan didasari oleh keimanan yang kuat, pengembangan ilmu dan teknologi akan selalu dapat dikontrol berada pada jalur yang benar. Sebaliknya, tanpa dasar keimanan ilmu dan teknologi dapat disalahgunakan sehingga mengakibatkan kehancuran orang lain dan lingkungan.

Secara khusus, dalam konteks ini, ilmu yang dimiliki seseorang sangat berperan terhadap kualitas dirinya. Sebagiamana dikutip Dr. Nurhasanah Bakhtiar, Al-Ghazali dalam kitabnya Ihya’ Ulumuddin pada bagian awalnya banyak menjelaskan tentang keutamaan ilmu dan pembelajaran. Ia menggambarkan kedudukan tinggi bagi para ahli ilmu dan para ulama dengan menyetir ayat-ayat al-Qur’an dan sabda Rasulullah SAW. Serta perkataan para ahli.

Ia mengatakan bahwa makhluk yang paling mulia di muka bumi ini adalah manusia. Sedangkan bagian tubuh manusia yang paling mulia adalah hatinya. Tugas guru adalah menyempurnakan, mengagungkan, menyucikan dan menuntut anak didik agar selalu dekat kepada Allah SWT.

Oleh karena itu tugas mengajar bukan hanya sekadar ibadah kepada Allah, tetapi juga dalam rangka melaksanakan fungsi manusia sebagai khalifah Allah di muka bumi. Orang ‘alim adalah bendaharawan yang mengurus khazanah Allah SWT. Bahkan tidurnya orang ‘alim lebih baik dari ibadahnya orang yang bodoh. (MZN)