Ilmu dan Pengetahuan antara Subsidi dan Otodidak

401
Ilmu
Photo by Ben White on Unsplash

Ilmu dan pengetahuan bukanlah sebuah hal yang datang tiba-tiba, bukan tamu undangan yang datang tanpa dijemput. Untuk merangkul ilmu dan memperoleh pengetahuan kita perlu usaha untuk menjemputnya. Secara garis besar saya menyimpulkan ada dua cara untuk merangkul ilmu dan pengetahuan. Memanfaatkan subsidi dan berotodidak.

Sebagai seorang anak, umumnya kita bisa melakukan dua cara ini dengan baik, memanfaatkan subsidi dan berotodidak.

Artikel terkait Pengetahuan, baca Sedekah Ilmu karya Hajime Yudistira.

Ilmu dan Pengetahuan dari Subsidi

Pertama, memanfaatkan subsidi. Subsidi ini hadir atau diberikan dari orang tua berupa pendidikan disekolah, madarasah, pondok pesantren, dan lembaga pendidikan lainnya. Subsidi ini dapat kita manfaatkan dengan baik bila kita belajar disekolah dengan rajin, ulet dalam melakasanakan tugas dari guru, dan mengikuti kegiatan lain disekolah.

Orang yang mendapat kesempatan ini haruslah bersyukur, karena tak semuanya berkesempatan mendapat subsidi dari orang atau sanak saudara yang menyediakan subsidi untuk kita. Subsidi inipun tak selamanya akan kita dapatkan.

Kala orang tua sudah tak mampu lagi menyediakan, maka, hilanglah sudah kesempatan kita untuk mendapat ilmu. Disamping itu tak sedikit pula teman kita yang tak mendapat peluang itu dari orang tuanya. Banyak kendala yang membatasinya. Mulai dari kekurangan biaya dan lain sebagainya.

Ilmu dan Pengetahuan Otodidak

Selalau ada jalan bagi orang orang yang mempunyai tekad kuat. Masih ada cara lain selain memanfaatkan subsidi, yaitu berotodidak. Berotodidak disini berarti mandiri, mencari sendiri keluasan ilmu dan pengetahuan.

Caranya dapat menyisihkan uang untuk membeli buku dan membacanya. Membeli majalah, membaca artikel, mengikuti seminar-seminar dan pelatihan online atau bimbel online (dengan sisihan uang sendiri).

Cara yang kedua ini mengingatkan perjuangan anak anak Belitung dalam laskar pelangi karya andrea hirata atau kisah matari yang berani menghutang demi terus belajar di perguruan tinggi dalam 9 Matahari karya adhenita.

Ilmu dan pengetahuan tidak mengenal batas waktu, usia, jenjang pendidkan, dan biaya. Tapi ingat, berotodidak akan tetap memiliki batasan bilamana kita tak lagi memiliki inisiatif sendiri dan dirundung kemalasan.

Sobat, marilah manfaatkan subsidi pendidikan yang masih diberikan pada kita dan jangan lelah untuk terus memperluas ilmu dan pengetahuan.

“You can change everything to be better when you can change yourself to be better”

Penulis: Ali Nur Alizen